Thursday, 24 August 2017

Kesah Guru dan Murid

"Percakapan guru dan murid..."

Guru : "Tolong buatkan kopi dua gelas untuk kita berdua,
tapi gulanya jangan engkau tuang dulu,
bawa saja ke mari beserta wadahnya...."
Murid : "Ya Guru..."

Tidak berapa lama, si murid sudah membawa dua gelas kopi yang masih hangat, dan gula di dalam wadahnya beserta sendok kecil..

Guru : "Cobalah kamu rasakan kopimu , bagaimana rasa kopimu...???"
Murid : "Guru, rasanya sangat pahit sekali..."
Guru : "Tuangkanlah sesendok gula, aduklah,
bagaimana rasanya...???"
Murid : "Rasa pahitnya sudah mulai berkurang guru..."
Guru : "Tuangkanlah sesendok gula lagi,
aduklah, bagaimana rasanya...???"
Murid : "Rasa pahitnya sudah berkurang banyak guru...."
Guru : "Tuangkanlah sesendok gula lagi, aduklah,
bagaimana rasanya....???"
Murid : "Rasa manis mulai terasa, tapi rasa pahit juga masih sedikit terasa guru...."
Guru : Tuangkanlah sesendok gula lagi, aduklah,
bagaimana rasanya?"
Murid : "Rasa pahit kopi sudah tidak terasa, yang ada rasa manis guru...."
Guru : "Tuangkanlah sesendok gula lagi, aduklah,
bagaimana rasanya...???"
Murid : "Sangat manis sekali guru..."
Guru : "Tuangkanlah sesendok gula lagi, aduklah,
bagaimana rasanya...???"
Murid : "Terlalu manis, malah tidak enak guru..."
Guru : "Tuangkanlah sesendok gula lagi, aduklah,
bagaimana rasanya...???"
Murid : "Aduuuh guru...!!! Rasa wedang kopinya jadi tidak enak, lebih enak saat ada rasa pahit kopi dan manis gulanya sama-sama terasa guru...."
Guru : "Ketahuilah muridku, jika rasa pahit kopi ibarat kefakiran hidup kita, dan rasa manis gula ibarat harta,
lalu menurutmu kenikmatan hidup itu sebaiknya seperti apa muridku....???"

Sejenak sang murid termenung, lalu menjawab...
Murid : "Ya Guru, sekarang saya tahu, kenikmatan hidup dapat aku rasakan jika aku dapat merasakan hidup seperlunya, secukupnya, tidak melampaui batas.
Terimakasih atas pelajaran ini guru...."
Guru : "Ayo muridku, kopi yang sudah kamu beri gula tadi, campurkan dengan kopi yang belum kamu beri gula, aduklah, lalu tuangkan dalam kedua gelas ini, lalu kita nikmati segelas kopi ini...."
Si murid lalu mengerjakan perintah gurunya.
Guru : "Bagaimana rasanya muridku...???"
Murid : "Rasanya nikmat guru..."
Guru : "Begitu pula jika engkau memiliki kelebihan harta,
akan terasa nikmat bila engkau mau membaginya dengan yang fakir...."

"Life is Beautiful...!!!"

SAMPAH HATI

Seorang lelaki yang berbeza fahaman dengan seorang Guru mengeluarkan kecaman dan kata-kata kasar, meluapkan kebenciannya kepada Sang Guru dan dilihat oleh satu orang muridnya.

Sang Guru hanya diam, mendengarkannya dengan sabar, tenang dan tidak berkata apa pun.

Setelah lelaki tersebut pergi, si murid yg melihat peristiwa itu dengan penasaran bertanya, "mengapa Guru diam sahaja tidak membalas makian lelaki tersebut?"

Beberapa saat kemudian, maka Sang Guru bertanya kepada si murid,
"Jika seseorang memberimu sesuatu, tapi kamu tidak mahu menerimanya, lalu menjadi milik siapa kah pemberian itu?”
"Tentu sahaja menjadi milik si pemberi” jawab si murid.
"Begitu pula dengan kata-kata kasar itu”, balas Sang Guru.

"Kerana aku tidak mahu menerima kata-kata itu, maka kata-kata tadi akan kembali menjadi miliknya. Dia harus menyimpannya sendiri. Dia tidak menyedari, kerana nanti dia harus menanggung akibatnya di dunia atau pun akhirat; kerana energi negatif yang muncul dari fikiran, perasaan, perkataan, dan perbuatan hanya akan membuahkan penderitaan hidup”.

Kemudian, lanjut Sang Guru, "Sama seperti orang yang ingin mengotori langit dengan meludahinya. Ludah itu hanya akan jatuh mengotori wajahnya sendiri. Demikian halnya, jika di luar sana ada orang yang marah-marah, mengeji dan mencaci kepada mu tidak tentu pasal... biarkan sahaja… kerana mereka sedang membuang SAMPAH HATI mereka. Jika engkau diam sahaja, maka sampah itu akan kembali kepada diri mereka sendiri, tetapi kalau engkau tanggapi, bererti engkau menerima sampah itu.”

"Hari ini begitu banyak orang di jalanan yang hidup dengan membawa sampah di hatinya (sampah kekesalan, sampah amarah, sampah kebencian, Egois dan lainnya)… Maka jadilah kita orang yang BIJAK bukan SAMPAH”
Sang Guru melanjutkan nasihatnya :
"Jika engkau tak mungkin memberi, janganlah mengambil”
"Jika engkau terlalu sulit untuk mengasihi, janganlah membenci”
"Jika engkau tak dapat menghibur orang lain, janganlah membuatnya sedih”
"Jika engkau tak mampu memuji, janganlah menghujat”
"Jika engkau tak dapat menghargai, janganlah menghina”
"Jika engkau tak suka bersahabat, janganlah bermusuhan”

Moral:
Sebaik baik Manusia adalah yang berguna dan bermanfaat bagi orang lain.

CnP 

Monday, 21 August 2017

ASAS ILMU HAKIKAT IALAH SIFAT 20

ASAS ILMU HAKIKAT IALAH SIFAT 20

Dalam kebingungan ini , disini dikatakan bahawa asas utama untuk mengenal apakah yang dikatakan DIRI itu ialah mendalami Sifat 20 Yang Wajib bagi Allah dan meneliti kaitan atau hubungan Sifat 20 ini dengan yang dikatakan DIRI kita itu.

Sifat 20 ialah Sifat Sifat Allah yang wajib kita tahu dan faham. Sementara itu jangan pula kita
beranggapan bahawa Sifat Sifat Allah itu cuma ada 20 sahaja. Mahasuci Allah dari kekurangan itusedangkan kita manusia diciptaNya melebehi 20 sifat. Mengikut Ibnu Arabi tiap tiap satu objek adalah Sifat Sifat Allah.

Yang demikian Sifat Sifat Allah itu tidak terkira banyaknya.
Orang orang yang mengkaji Sifat 20 dan berupaya mangaitkan Sifat Sifat itu dengan dirinya akan mudah Mengenal Allah dan RasulNya dan memahami apa yang dikatakan DIRInya itu.

Seterusnya dia memahami akan Firman Allah melalui Hadith Qudsi yang menyatakan bahawa manusia itu adalah Rahsia Allah dan Allah sendirilah yang menjadi RahsiaNya.

Esa dan satu

PERBEZAAN ESA dengan SATU
Inilah yang dimaksudkan dengan kata kata bahawa Allah itu Esa yaitu Allah itu Maha Meliputi. AllahTaala bukan sahaja satu atau tunggal tetapi Allah itu ESA yaitu ketunggalan yang Meliputi. Inilah maknasebenar satu atau tunggal itu.
Oleh itu hendaklah kita faham ESA itu bukan bererti SATU sebab satu itu boleh dibilang. Mahasuci Allahdari sifat yang boleh dibilang.

Saturday, 19 August 2017

petikan ini.?

Apakah biasa menerima petikan seperti ini..?

INNALILLAHI WAINNA ILAIHI ROJI'UN’
Ertinya di dalam bahasa Syariat:
"Dari Allah datangnya segala sesuatu dan akan kembali semula kepada Allah akhirnya."

Akan tetapi pengertian di dalam bahasa Hakikat yang sebenarnya adalah;
“Sesungguhnya dirimu itulah Allah dan harus sentiasa menjadi Allah”.

Monday, 14 August 2017

AWAL AKHIR ZAHIR BATIN

YANG AWAL, YANG AKHIR, YANG ZAHIR DAN YANG BATIN IALAH ALLAH

57.Surah Al-Ĥadīd (Verse 3)
Dia lah Yang Awal dan Yang Akhir; dan Yang Zahir serta Yang Batin; dan Dia lah Yang Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

Didalam firman Allah seperti diatas Allah telah memberitahu bahawa Allahlah segala-galanya. Yang awal, yang akhir, yang zahir dan yang batin kesemuanya ialah Allah..
Untuk meringkaskannya, yang awal iaitu zat Allah, yang akhir iaitu asma' Allah, yang zahir iaitu afa'al Allah dan yang batin iaitu sifat Allah...

Kalau disusun mengikut susunan ialah kenyataan zat Allah iaiatu Dialah yang Awal, kenyataan sifat Allah Dialah yang batin, kenyataan asma' Allah Dialah yang akhir, kenyataan afa'al Allah Dialah yang zahir...

Firman Allah
34.Surah Saba' (Verse 27)

Katakanlah lagi:
"Tunjukkanlah kepadaku sifat-sifat ketuhanan yang ada pada makhluk-makhluk yang kamu hubungkan dengan Allah sebagai sekutu-sekutuNya. (Sedang merasakan sifat ketuhanan sebagai sifat diri sendiri dan sebagai sifat makhlok selain dari Allah)

Tidak ada pada sesuatu makhluk pun sifat-sifat itu,
bahkan yang mempunyai sifat-sifat ketuhanan ialah Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana".
Lihat, saksikan dan Akuilah segala sifat ketuhanan yang ada pada ruh adalah sifat Allah... Roh itu adalah sifat Allah (dengan melakukan jalan dan cara untuk menetapkan iktiqad tauhid)..
Insan itu rahsia Aku, Aku Rahsia Insan, rahsia itu sifat Aku, sifat Aku bukan lain daripada aku...
Dialah yang awal, Dialah yang akhir, kenyataannya ialah rahsia kepada insan iaitu HUU zat semata-mata.

Dialah yang zahir kenyataannya kepada jasad - Namanya ...

Dialah yang batin kenyataannya kepada Roh - Namanya ....

2.Surah Al-Baqarah (Verse 107)
Tidakkah engkau mengetahui bahawa sesungguhnya Allah Yang Menguasai segala alam langit dan bumi? Dan tiadalah bagi kamu selain Allah sesiapapun yang dapat melindungi dan yang dapat memberi pertolongan.

16.Surah An-Naĥl (Verse 96)
(Sebenarnya) apa yang ada pada kamu akan habis dan hilang lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah tetap kekal; dan sesungguhnya Kami membalas orang-orang sabar dengan memberikan pahala yang lebih baik dari apa yang mereka telah kerjakan.

Ini apa yang telah ada didalam pengetahuan setelah seseorang itu membaca firman-firman Allah tersebut.

Ilmu atau pengetahuan yang diketahui belum lagi berpegang dengan pegangan atau iktiqad tauhid (bertuhankan hanya kepada Allah yang maha esa)

Untuk berpegang dengan iktiqad tauhid Allah telah mengajar kita melalui firmannya

17.Surah Al-'Isrā' (Verse 41)
Dan sesungguhnya Kami telah menerangkan jalan-jalan menetapkan iktiqad dan tauhid dengan berbagai cara di dalam Al-Quran ini supaya mereka beringat; dalam pada itu, penerangan yang berbagai cara itu tidak menjadikan mereka melainkan bertambah liar.
Selagi seseorang itu belum melakukan jalan dan cara untuk menetapkan iktiqad tauhid, dia hanya tahu atau mempunyai ilmu tentang tauhid tetapi belum berpegang dengan pegangan atau beriktiqad tauhid kerana untuk berpegang dengan iktiqad tauhid seseorang itu perlu melakukan salah satu daripada pelbagai jalan dan cara untuk menetapkan iktiqad rauhid yang telah Allah mempejelaskan didalam Al-Quran...

Ini yang perlu kita semua muzakarahkan iaitu bagaimana hendak melakukan jalan dan cara untuk menetapkan iktiqad tauhid atau kalan untuk mengenal Tuhanmu sepertimana yang dikehendaki oleh Allah

Firman Allah
76.Surah Al-'Insān (Verse 29)
Sesungguhnya (segala keterangan yang disebutkan) ini, menjadi peringatan; maka sesiapa yang mahukan (kebaikan dirinya) bolehlah ia mengambil jalan yang menyampaikan kepada keredaan Allah (dengan iman dan taat).

76.Surah Al-'Insān (Verse 30)
Dan tiadalah kamu berkemahuan (melakukan sesuatu perkara) melainkan dengan cara yang dikehendaki Allah; sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana (mengaturkan sebarang perkara yang dikehendakiNya).

ROH URUSAN TUHAN

Firman Allah
17.Surah Al-'Isrā' (Verse 85)
Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: "Roh itu dari perkara urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan sedikit sahaja".

Allah telah memberitahu bahawa roh adalah urusanNya,
Tidak perlu mempersoalkan lagi dengan kepelbagaian soalan sebab itu adalah kenyataan Allah sendiri..

Tujuan Allah memberitahu kepada kita yang roh itu adalah Urusan Allah supaya kita tidak bertuhan kepada roh itu.

Roh adalah sifat ketuhanan, sifat ketuhanan adalah milik Allah, Hanya Allah yang bersifat dengan segala sifat ketuhanan, inilah maksudnya Roh urusan Allah..

Jangan sekali-kali terhenti hanya kepada roh sehingga sampai bertuhankan kepada roh.. Kerana pada roh itu ada segala sifat ketuhanan...

Firman Allah
34.Surah Saba' (Verse 27)
Katakanlah lagi:
"Tunjukkanlah kepadaku sifat-sifat ketuhanan yang ada pada makhluk-makhluk yang kamu hubungkan dengan Allah sebagai sekutu-sekutuNya. (Sedang merasakan sifat ketuhanan sebagai sifat diri sendiri dan sebagai sifat makhlok selain dari Allah)
Tidak ada pada sesuatu makhluk pun sifat-sifat itu,
bahkan yang mempunyai sifat-sifat ketuhanan ialah Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana".

Lihat, saksikan dan Akuilah segala sifat ketuhanan yang ada pada ruh adalah sifat Allah... Roh itu adalah sifat Allah dengan melakukan jalan dan cara untuk menetapkan iktiqad tauhid atau jalan untuk mengenal Tuhanmu bukan dengan mengaku-ngaku berdasarkan kepada ilmu hakikat dan makrifat yang telah diketahui...

Firman Allah berkaitan dengan jalan dan cara untuk menetapkan pegangan atau iktiqad tauhid...

17.Surah Al-'Isrā' (Verse 41)
Dan sesungguhnya Kami telah menerangkan jalan-jalan menetapkan iktiqad dan tauhid dengan berbagai cara di dalam Al-Quran ini supaya mereka beringat; dalam pada itu, penerangan yang berbagai cara itu tidak menjadikan mereka melainkan bertambah liar.


IKTIBAR PENGAJARAN DARI FIRMAN ALLAH TENTANG JALAN DAN CARA UNTUK MENGENAL ALLAH BUKAN TENTANG MENGENAL ALLAH

79.Surah An-Nāzi`āt (Verse 15)
Sudahkah sampai kepadamu (wahai Muhammad) perihal Nabi Musa?

79.Surah An-Nāzi`āt (Verse 16)
Ketika ia diseru oleh Tuhannya di "Wadi Tuwa" yang suci; -

79.Surah An-Nāzi`āt (Verse 17)
(Lalu diperintahkan kepadanya): "Pergilah kepada Firaun, sesungguhnya ia telah melampaui batas (dalam kekufuran dan kezalimannya);

79.Surah An-Nāzi`āt (Verse 18)
"Serta katakanlah kepadanya: `Adakah engkau suka hendak mensucikan dirimu (dari kekufuran)?

79.Surah An-Nāzi`āt (Verse 19)
`Dan mahukah, aku tunjuk kepadamu jalan mengenal Tuhanmu, supaya engkau merasa takut (melanggar perintahNya)?

Nabi Musa menyeru kepada firaun " DAN MAHUKAH AKU TUNJUKKAN KEPADAMU JALAN MENGENAL TUHANMU"

Apa yang telah difirmankan ialah Jalan mengenal Tuhanmu bukan mengenal tuhanmu
Untuk Mengenal Allah setiap seorang itu mesti melalui jalan untuk mengenal Tuhanmu (ALLAH)
Salah satu daripada berbagai jalan dan cara untuk menetapkan iktiqad tauhid yang boleh dilakukan ialah dengan melaksanakan perintah Allah untuk bertaubat daripada melakukan perbuatan syirik, seperti yang tersurat dan tersirat didalam firmanNya

2.Surah Al-Baqarah (Verse 54)
Dan (kenangkanlah) ketika Nabi Musa berkata kepada kaumnya:
"Wahai kaumku! Sesungguhnya kamu telah menganiaya diri kamu sendiri dengan sebab kamu menyembah patung anak lembu itu,
maka bertaubatlah kamu kepada Allah yang menjadikan kamu;
iaitu "BUNUHLAH DIRI KAMU".
Yang demikian itu lebih baik bagi kamu di sisi Allah yang menjadikan kamu, supaya Allah menerima taubat kamu itu. Sesungguhnya Dia lah Yang Maha Pengampun (Penerima taubat), lagi Maha Mengasihani".

Hadis kudsi

Insan itu rahsia Aku, Aku Rahsia Insan, rahsia itu sifat Aku, sifat Aku bukan lain daripada aku...

Maksud Aku ialah Allah

Insan itu rahsia Allah, Allah rahsia insan, rahsia itu sifat Allah, sifat Allah bukan lain daripada Allah - (zat dan sifat tidak bercerai tanggal)..

Maksud daripada perintah Allah "BUNUHLAH DIRI KAMU" ialah melaksanakan perintah Allah yang terkandung didalam Al-Quran yang apabila dilakukan perintah Allah tersebut akan menghilangkan keberadan atau keakuan diri sendiri

Perintah yang boleh dilakukan ialah melaksanakan apa yang tersurat dan yang tersirat didalam firman Allah

73.Surah Al-Muzzammil (Verse 8 )
Dan sebutlah akan nama Tuhanmu, serta tumpukanlah kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.

Yang cara untuk dilakukannya pula boleh diambil dari apa yang tersurat dan apa yang tersirat daripada sabda Nabi Muhammad saw

Saidina Ali Rodziallah hu'an hu Bertanya kepada Rasulullah bagaimana aku nak hampir dengan Allah ya Rasulullah. Rasulullah menjawab mari dekat dengan aku ya Ali hingga bertemu lutut.
- Pejamkan mata mu,
- Tongkat kan lidah mu ke langit2,
- sebutlah nama Allah sebanyak2nya

Apa yang perlu dimuzakarahkan dengan lebih lanjut lagi ialah tentang bagaimana hendak melaksanakan perintah Allah dan Rasul seperti yang tersebut ini..

Dengan melaksanakan perintah Allah dan perintah Rasulullah saw seperti diatas membawa makna seseorang itu sedang melaksanakan perintah seperti yang terkandung didalam firman Allah

2.Surah Al-Baqarah (Verse 54)

Dan (kenangkanlah) ketika Nabi Musa berkata kepada kaumnya:
"Wahai kaumku! Sesungguhnya kamu telah menganiaya diri kamu sendiri dengan sebab kamu menyembah patung anak lembu itu,
maka bertaubatlah kamu kepada Allah yang menjadikan kamu;
iaitu "BUNUHLAH DIRI KAMU".
Yang demikian itu lebih baik bagi kamu di sisi Allah yang menjadikan kamu, supaya Allah menerima taubat kamu itu. Sesungguhnya Dia lah Yang Maha Pengampun (Penerima taubat), lagi Maha Mengasihani".

Setelah itu akan Berlakulah pula seperti yang telah difirmankan oleh Allah

34.Surah Saba' (Verse 27)
Katakanlah lagi:
"Tunjukkanlah kepadaku sifat-sifat ketuhanan yang ada pada makhluk-makhluk yang kamu hubungkan dengan Allah sebagai sekutu-sekutuNya. (Sedang merasakan sifat ketuhanan sebagai sifat diri sendiri dan sebagai sifat makhlok selain dari Allah)
Tidak ada pada sesuatu makhluk pun sifat-sifat itu,
bahkan yang mempunyai sifat-sifat ketuhanan ialah Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana".

UNTUK BERPEGANG KEPADA KENYATAAN DARI ALLAH - ROH ADALAH URUSAN TUHAN

17.Surah Al-'Isrā' (Verse 85)
Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: "Roh itu dari perkara urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan sedikit sahaja".
Allah telah memberitahu bahawa roh adalah urusanNya,
Tidak perlu mempersoalkan lagi dengan kepelbagaian soalan sebab itu adalah kenyataan Allah sendiri..

SESEORANG ITU MESTI MELAKUKAN SALAH SATU DARIPADA BERBAGAI JALAN DAN CARA UNTUK MENETAPKAN IKTIQAD TAUHID SRPERTIMANA YANG ALLAH TELAH MEMPERJELASKAN DIDALAM AL-QURAN

17.Surah Al-'Isrā' (Verse 41)
Dan sesungguhnya Kami telah menerangkan jalan-jalan menetapkan iktiqad dan tauhid dengan berbagai cara di dalam Al-Quran ini supaya mereka beringat; dalam pada itu, penerangan yang berbagai cara itu tidak menjadikan mereka melainkan bertambah liar.

Dengan melakukan jalan dan cara untuk menetapkan pegangan atau iktiqad tauhid, dengan ini akan berlakulah penyaksian dan pengakuan kepada samada zat, sifat, asma' atau perbuatan Allah.

Diketika ini belum lagi hilang rasa keberadaan diri sendiri lagi, diteruskan lagi dengan melakukan jalan dan cara untuk menetapkan iktiqad tauhid sehingga berlaku pula penyaksian dan pengakuan Allah yang mengenal Allah..

Dengan berlakunya penyaksian dan pengakuan kepada Allah yang mengenal Allah yang terhasil daripada seseorang itu telah melakukan jalan dan cara untuk menetapkan pegangan atau iktiqad tauhid, bukan dengan cara mengaku-ngaku atau bersangka berdasarkan kepada ilmu hakikat dan makrifat tanpa melakukan jalan dan cara untuk menetapkan iktiqad tauhid..


Sunday, 13 August 2017

Tiga Pemimpin





Menurut Plato suatu bangsa hanyalah akan selamat hanya bila dipimpin oleh orang yang dipimpin oleh “kepala”-nya (oleh akal sehat dan hati nuraninya), dan bukan oleh orang yang dipimpin oleh “otot dan dada” (arogansi), bukan pula oleh “perut” (keserakahan), atau oleh “apa yang ada di bawah perut” (hawa nafsu)....

Hanya para filosof, yang dipimpin oleh kepalanya,
yaitu para pecinta kebenaran dan kebijaksanaan-lah yang dapat memimpin dengan selamat, dan bukan pula para sophis (para intelektual pelacur, demagog) seperti orang kaya yang serakah (tipe Qarun, “manusia perut” zaman Nabi Musa),
atau tipe Bal’am (ulama-intelektual-penyihir yang melacurkan ilmunya kepada tiran Fir’aun)....

Plato membagi jenis karakter manusia menjadi 3 :
“Manusia kepala” (para filosofof-cendikiawan-arif bijaksana)...
“Manusia otot dan dada” (militer),
dan “manusia perut” (para pedagang, bisnisman-konglomerat)....

Negara akan hancur dan kacau bila diserahkan kepemimpinannya kepada “manusia otot-dada” atau “manusia perut”....

Kesah Guru dan Murid

"Percakapan guru dan murid..." Guru : "Tolong buatkan kopi dua gelas untuk kita berdua, tapi gulanya jangan engkau tuang d...